Hai, Pria! 😊

“Pria-ku, saat gendut maupun kurus. Saat tertidur atau terbangun.” (Source: Nyolong di twitter Pria tanpa izin. Sekian)

Akhirnya 10 Desember (lagi) ya? Sudah berapa 10 Desember kau lewati sejak pertama kali kau mengenal dunia? Pastinya, ini 10 Desember-mu yang pertama bersama aku.

Pria, sejak pertama kita berkenalan aku melihatmu sebagai sesosok lelaki yang gak neko-neko walau kucing kesayanganmu bernama Neko. Baguslah, sudah bosan aku dengan segala keneko-nekoan. Kuharap hidup juga gak akan neko-neko terhadapmu, sebagaimana kau gak neko-neko menjalani hidup.

Pria, mereka bilang quarter-life-crisis is sucks. Trust me, it is. Wkwkwk. As I’ve been thru dat phase earlier, u’ve got to trust me. 25 tahun itu, masa-masanya berlari. Semua orang berlari, berlomba, takut tertinggal. Tapi percayalah, semua orang punya masa-nya masing-masing. Don’t be so hard to urself while u’re running in ur own timing. Kau tahu? Aku akan dengan senang hati menyemangati-mu untuk terus berlari seperti banner teh Javana yang fotonya merupakan salah satu dari 5 foto di Instagram-mu. Walau yah, fotoku gak ada di Instagram-mu sepertinya.

Pria, sebagian besar 25-ku kujalani dengan kacau. Namun, ia kututup dengan gembira. Kenapa? Sebab kau ada disana. Yah setidaknya tidak kacau-kacau amat lah jadinya. Terima kasih, yah! Nah, di opening ceremony 25-mu ini kuharap kamu mengawali, menjalani, dan menutupnya dengan gembira. Yang kacau biar cukup 25-ku saja.

Pria, banyak-banyak lah kau tertawa dengan 25. Berkawan baiklah dengannya. Aku yakin tawamu sama menghipnotisnya bagi dia, sebagaimana tawamu menghipnotisku. Oh iya, tawamu menular, tahu! Makanya banyak tertawa supaya 25-mu juga penuh dengan tawa. Kan enak kalau tertawa terus. Asal jangan tertawa tanpa sebab, itu artinya kau gila.

Pria, aku tahu hidup kadang gak lurus-lurus amat. Hari ini kita diajak tertawa terbahak, besok diajak menangis menggerung. Yah sekuat apapun aku berharap 25-mu semuanya tawa, mana bisa kita prediksi hidup akan se-kooperatif itu. Tapi yakinlah saat kau menangis karena hidup, ingin sekali kuhajar dia sampai babak belur. Sayangnya, hidup sudah menghajarku sampai babak belur duluan sehingga aku tahu mustahil membuatnya babak belur. Ya makanya, aku cuma bisa memberi kau tisu yang dibeli di Alfamart Jalan Asia Afrika. Oh dan satu dua peluk plus jajanan aci telur kesukaanmu tentunya.

Pria, akhir kata selamat memulai 25. Semoga bahagiamu bahagiaku. Semoga aku bahagiamu. Semoga bahagia bahagiamu. Kata Pak SDD yang fana adalah waktu, kita abadi. Namun kuharap waktu kita abadi, tidak habis di 25-mu atau berhenti di 26-ku. Is that too much to ask? 

Dengan cinta dan sayang,

P.S: Ewwww… Aku gak alay. Mengerikan.

Advertisements

Dalam doaku

Dalam doaku subuh ini kau menjelma langit yang semalaman tak memejamkan mata, yang meluas bening siap menerima cahaya pertama, yang melengkung hening karena akan menerima suara-suara

Ketika matahari mengambang tenang di atas kepala,
dalam doaku kau menjelma pucuk-pucuk cemara yang hijau senantiasa, yang tak henti-hentinya mengajukan pertanyaan muskil kepada angin yang mendesau entah dari mana

Dalam doaku sore ini kau menjelma seekor burung gereja yang mengibas-ibaskan bulunya dalam gerimis,
yang hinggap di ranting dan menggugurkan bulu-bulu bunga jambu, yang tiba-tiba gelisah dan terbang lalu hinggap di dahan mangga itu

Maghrib ini dalam doaku kau menjelma angin yang turun sangat perlahan dari nun di sana, bersijingkat di jalan dan menyentuh-nyentuhkan pipi dan bibirnya di rambut, dahi, dan bulu-bulu mataku

Dalam doa malamku kau menjelma denyut jantungku,
yang dengan sabar bersitahan terhadap rasa sakit yang entah batasnya, yang setia mengusut rahasia demi rahasia, yang tak putus-putusnya bernyanyi bagi kehidupanku

Aku mencintaimu
Itu sebabnya aku takkan pernah selesai mendoakan keselamatanmu

Sapardi Joko Damono, 1989, kumpulan sajak β€œHujan Bulan Juni”


Five Weeks in a Balloon

“This is Africa!” (source: http://www.maps.com)

So, saya merasa sangat buntu padahal sudah 2 hari menyepi dan bekerja di luar. Akhirnya saya memutuskan untuk membaca salah satu novel dari seorang Sci-Fi Writer andalangue dan idolaqu sepanjang masa, Jules Verne. 

Sama seperti semua novelnya yang lain, novel ini bisa membawa saya berjalan-jalan tanpa harus berjalan-jalan *apasih.

But seriously, you’ll be amazed dengan fakta bahwa Pak Verne itu adalah orang yang nggak pernah kemana-mana karena Bapaknya pernah minta beliau untuk janji cuma akan traveling in his imagination. Dan voila, anak lawyer yang disuruh jadi lawyer tapi gamau ini ended jadi “pencerita” berbagai destinasi yang gila banget.

Bahkan kalau kamu googling Jules Verne Tour and/or Journey banyak banget penyedia layanan perjalanan untuk menelusuri jejak-jejak dari novel Verne.

And he kept his promise. Bahkan dia ga cuma traveling dalam pikirannya doang tapi ngajak kita untuk mengunjungi berbagai destinasi yang oh you can really imagine berpergian sesuai dengan alur bukunya.

This one is oke beraaat! Karena doi memang agak surrealis jadi yaa ceritanya memang cenderung fantasi berbalut data dan fakta. Bapak Sci-Fi gitu. Agaknya ini menjadi my second fav after 20.000 Leagues Under the Sea. J’adore Monsieur Verne 😍😍😍 Sy makin bangga jadi Vernian.

Oh iya ini buku ke 6 dari target 55 buku di tahun ini. Progressnya lamban banget huks. Semoga targetnya tercapai. God bless!

Salam,

Bagaimana Saya Mengatasi Kecemasan

Bagaimana Saya Mengatasi Kecemasan
“No, you’re not crazy if you talk to yourself.” (source: likesuccess.com)

Saya menemukan fakta yang lucu bahwa sebenarnya sangat mudah bagi saya untuk mengatasi kecemasan. FYI, saya sering sekali merasa anxious about almost everything.

Malam tadi hal itu terjadi lagi. I felt so damn anxious and there were no living creatures around, even in any messenger services. So I decided to shalat and pray, then cry like a baby while praying.

After that I decided to write some notes for myself. No, not this one. I wrote it in my notebook then read it aloud. After 2 or 3 times read it, I recorded the notes and play it several times. Now I feel so much better.

Even if I feel sad or lonely, now I know I will never be literally alone. I have myself, and I have Allah by my side. Sometimes it’s good to have a proper conversation with yourself I guess. Below are some words from my notes:

“It’s okay for you to feel sad, lonely, anxious, or if you ever feel lost it’s okay. I just want you to know that I won’t go anywhere. Even if the world hates you, even if everyone, every single person in this world ever leave you, I won’t. We’re unite, we’re linked by our soul. You are me, and vice versa. You won’t ever be alone.”

To accept Allah’s destiny is hard. But if you can do it, you’ll be the happiest living creature in the world (lebay!)

Salam,