Shame on you(r), body!

“Am I fat? Or am I fat?” (source: itu ada di gambarnya kaleee.wkwkwk)

“Kurus banget sih, cungkring!”

“Eh gemukan ya? Makin tembam loh pipinya.”

“Item amat mukanya, main mulu sih.”

“Kok sekarang jerawatan?”

“Kucel banget mukanya, make up-an dong!”

“Itu blush-on ketebalan, mukanya kayak habis ditabok.”

Style-mu aneh sih, gak fashionable.”

Itu adalah sebagian kecil dari kata-kata yang pernah saya dengar dalam hidup saya. Ya betul banget emang, you can never please the society. Pasti ada aja yang kurang, even artis yang cantiknya hqq masih juga dikomentarin ininya lah itunya lah. Hadeh.

Saya anak kedua. Kebetulan Mama dan Kakak saya berkulit cerah, berwajah tirus dengan tulang pipi yang visible, bertubuh mungil ala perempuan Indonesia, bibir cerah tanpa polesan. Standar kecantikan nowadays lah. Sementara saya? Berkulit gelap, bertubuh lurus, kurus cungkring yang jika menggemuk maka bertambah lebar lah bahu saya seperti lelaki, pipi tembam, ditambah bibir tipis gelap yang susah buat nyocokin warna lipstik. Saya tahu, saya tidak masuk dalam standar cantik (setidaknya di masa kini, dan di tempat ini). Body, face, make up, style, dan shaming-shaming lainnya bukan sekali dua saya dengar. Dari yang nadanya bercanda, sampai serius.

Dulu sekali, waktu saya masih kecil saya sering dicandai bahwa saya anak yang ‘dipungut’ entah dari mana oleh keluarga besar. Alasannya? Karena fisik saya berbeda itulah dengan Mama dan Kakak saya. Saya ingat, suatu kali saya pernah sampai menangis karena itu. Padahal setelah saya pikir-pikir, mana mungkin saya anak pungut. La wong Bapak saya berbadan besar, berkulit gelap, berwajah bulat, 11-12 dengan saya. Hahahahaha.

Wajah saya sensitif, salah produk dikit pasti timbul jerawat. Boro-boro mau pakai produk pemutih, buat hilangin bruntusan yang muncul karena salah produk aja susah. Saya juga banyak alerginya. Stress dikit gatal-gatal, digigit nyamuk pasti membekas, sekarang saya mandi selalu pakai sabun bayi. Mana ada pemutih di sabun bayi?

Saya juga punya gangguan autoimun, psoriasis di kuku dan (kadang) di kulit kepala. Yang paling terasa kuku saya kalau gak rajin dirawat, minimal dikikir sendiri pakai buffer di rumah ya tampilannya ga halus dan rata kayak kuku normal. Pasti ngelupas-ngelupas dan terlihat bolong-bolong bagai permukaan bulan. Habis di-buffer, manikur, pedikur, tiap kali kukunya tumbuh, permukaan yang tidak rata itu ya muncul lagi. Bayangin demi kuku halus aja, harus ngurusin kuku seminggu sekali. Di kulit kepala juga berasa sih, karena itu buat rambut saya rontok parah. Hahaha. Pernah suatu kali ketika saya gak sempat ngerawat kuku seorang kawan berkomentar, “Ih kok lo cewek kukunya jelek sih.” Udahlah shaming, ditambah pula seksis. Ya gak? Or mungkin, saya aja yang baper? Wkwkwk.

But anyway, bicara soal baper hal-hal kayak gitu dulu sangat mengganggu saya. Sering malah buat saya gak percaya diri. Sekarang? Ah bodo4mat. Tapi kalau lagi sensi kadang masih suka baper sih. Hihihi. Cuma ga seganggu dulu-dulu aja. 

Nah, hari ini entah mengapa keingetan. Bukan, bukan saya lagi baper. Cuma tadi itu, saya lagi iseng-iseng lihat beberapa produk skincare dan make-up dengan harga selangit. Eh, saya suddenly berpikir, kita hidup di society dimana standar kecantikan “dibuat” untuk dan oleh pemodal. Kemudian dibantu media untuk mendistribusikan. Fashion line, make up, skincare, everything. Is that fair? Ah jangan ngomong soal fair dulu deh. Secara mendasar, is that okay? We live in a society dimana tampilan luar dinilai berdasarkan standar baku, yang dibakukan entah untuk kepentingan siapa.

Kita -mungkin saya juga- seringkali mudah mengomentari seseorang based on penampilannya. Entah penampilan fisik aslinya, style-nya, make up-nya, apapun. Yang bermake-up mengomentari yang ga bermake-up, yang kurus mengomentari yang gendut, yang eyeliner dan alisnya on-fleek mengomentari yang gak on-fleek, yang ootd-nya hits mengomentari yang pakainya cuma jeans belel dan t-shirt itu-itu aja, yang (alhamdulillah) syar’i mengomentari yang belum, vice versa. Buat yang suka komen-komen gitu pengen deh bilang, “Who are you to judge?”

Pernah gak sih kepikir, segala bentuk shaming are kinds of bullying loh. Dan sama seperti segala bentuk bullying, nothing good comes from it. Apa sih keuntungan yang kamu dapatkan dari itu? Ga ada kan? Or mungkin kamu dapat kepuasan batin bahwa ada seseorang yang lebih buruk darimu? Entah lah. Saya harap bukan itu alasannya, sebab menyedihkan sekali lho kamu jika begitu.

Salam,


Advertisements

Entah sementara atau selamanya…

“Hold it, don’t let me go…” (Source: Pinterest)

*I dedicate this post to D.H, a guy which came to my life and makes it a lot brighter. Thanks for all the smile you’ve made, Bhabie 🙂

Sudah lama pagi begitu kelam. Malam begitu muram. Kosong. Begitu kurasakan saat membuka dan menutup mata.

Kucoret setiap tanggal di kalendar dengan gemas, seakan berupaya menyadarkan diri bahwa sudah waktunya aku berjalan lagi. Tapi apa? Nihil.

Sudah banyak malam kulalui dengan membaca tanpa henti. Hingga matahari tampak di sela-sela ventilasi. Bahkan aku tidak ingat sudah berapa pagi kulalui dengan penuh kerisauan yang ku tak yakin tentang apa.

Lalu kamu datang menawarkan entah apa. Teman? Ujarmu dulu kala. Yang kusambut dengan tangan terbuka. One extra friend wouldn’t hurt, pikirku.

Entah sejak kapan aku mulai sibuk mencarimu saat kehadiranmu tak tertangkap oleh indera. Lalu tersenyum lega saat pesanmu singgah di ponselku. Ajaib. Satu pesan singkat darimu cukup untuk membuatku tersenyum sepanjang hari. Kau ini makhluk apa?

Ketika aku dan kamu akhirnya menjadi kita, aku masih dipenuhi keheranan mengapa semua terasa mudah. Mengenalmu, menyukaimu, bahkan memutuskan mencoba bersamamu terlepas dari segala pasang surut dan maju mundurnya terasa begitu casual.

Jika aku bisa memilih ending, tentu akan kupilih saat ini menjadi penutup. Seperti putri-putri dalam dongeng, and they live happily ever after (?). Tapi aku tahu sayang, hidup tidak sesempurna itu.

Jujur, ketakutanku akan hal yang nampak indah dan baik masih ada. Sisi pesimisku terus berkata, “Ah, semua memang selalu nampak indah pada awalnya. Tunggu saja, nanti juga hancur.

Tapi, bolehkah aku bersandar dan melupakan semua yang seharusnya dilupakan sejak beberapa purnama lalu? 

Entah sementara atau selamanya.

Kuharap sih selamanya…

Kenapa bukan kamu?

Kenapa bukan kamu?
“Kadang kamu hanya perlu melihat lebih dekat, lebih dalam…” Source: flickr.com self-reflection(s) by Ikadelway

“Kenapa aku?”

“Kenapa bukan kamu? Kamu sangat pintar, kamu menyenangkan, dan kamu punya senyum tercantik di mataku.”

“Ah sudahlah! Kamu memang perayu ulung.”

“Aku serius. Kamu yang perlu berhenti menilai dirimu kurang dari itu.”

Kadang kamu kurang menghargai dirimu. Kadang kamu membiarkan orang menilaimu dari kepala sampai kaki seperti kontes di televisi. Kadang kamu menelan mentah-mentah pendapat orang tentang dirimu lalu menyesali kekuranganmu. Sering yang kamu butuhkan hanya seseorang untuk mengingatkan betapa luar biasanya dirimu dan membuat pipimu memerah karenanya. Jika tidak ada maka ingatlah kata ajaib ini,

“Kamu luar biasa dan aku menyayangimu dimanapun kamu berada.”

Salam sayang,

Mahar oh mahar…

Mahar oh mahar…
“Saya kapan ya di-saya terima-in…” source: hipwee.com

Sekarang entah kenapa lagi ngetren banget mahar berupa hafalan ayat-ayat atau surat di Al-Qur’an. Bahkan lucunya akun model @beraniberhijrah saja mengajarkan demikian. Pun saya lihat mostly komennya mengamini dan baper pengen dimaharin hafalan.

Saya salah seorang perempuan yang ketika ada lelaki mau menikahi saya dengan hafalan surat tok sebagai mahar, maka saya akan menolak. Eaa gaya amat memang ada yang mau nikahin, Je? Hihi.

But seriously, mostly mungkin berpikir itu romantis ala ala syar’i dan keren. Tapi balik lagi ke dasar hukum mahar, coba cek ke An-Nisa ayat 4 dan ayat 24. Mahar itu sekecil apapun adalah berupa sedekah dari mempelai pria kepada mempelai wanita. Sebagian Ulama yang tidak membolehkan mendasarkan pada tafsiran dari ayat dalam surat An-Nisa yang sudah saya sebutkan.

Memang ada Ulama yang membolehkan mahar berupa ayat al-Qur’an tetapi untuk diajarkan kemudian kepada mempelai wanita. Jadinya bukan sekedar dihafalkan dan dibacakan saat ijab qabul ya.

Hal itu sesuai dengan pengalaman saat Rasulullah menikahkan seorang lelaki yang merupakan Qari dengan mahar berupa ilmu Al-Qur’an yang dimilikinya. Itupun jika memang mempelai pria tidak memiliki harta sedikitpun untuk diberikan sebagai mahar. Sebab masih dalam hadits yang sama Rasulullah sebelumnya bersabda, “Carilah walau cincin dari besi.” Namun, karena lelaki ini sudah mencarinya dan tidak mendapatkan apa-apa jadilah dinikahkan keduanya dengan mahar hafalan Al-Qur’an lelaki tersebut.

Jadi kesimpulannya jangan ikut-ikutan tren kalau belum paham betul dasar hukumnya. Jangan juga secara membabi buta mengamini post @beraniberhijrah. Kalau saya sih mau aja dikasih bonus hafalan qur’an. Tapi jangan lupa sesuai syariat perlu mahar yang berupa sedekah dalam bentuk harta. Gak perlu banyak-banyak kok, secukupnya saja. Kan katanya perempuan yang baik adalah yang maharnya tidak memberatkan.

Nah kalau mau ikuti standar Rasulullah ya lain lagi hitungannya. Rasulullah standar mahar kepada istri-istrinya adalah 500 dirham. 1 dinar itu sekitar 10-12 dirham. Di zaman Rasulullah, 1 dinar itu bisa beli 1 kambing. Harusnya sih jangan cuma 1, 2, 3, 4 yang diikuti sunnahnya tapi maharnya juga. Huhahahaha. 😸

Salam,

Hari ini…

Hari ini…
“Kau selalu bisa memilih untuk lupa…” Source: Flickr

Hari ini satu Gajah mati di Gayo Lues. Jantan. Jika kata peribahasa, harusnya dia meninggalkan gading. Sayangnya tidak. Justru dia tinggalkan seekor Gajah kecil.

Gajah kecil kini sendiri. Tanpa Ayah, tanpa kawan. Aku bertanya-tanya, bagaimana perasaan Gajah kecil. Apakah dia sedih? Apakah dia bingung? Yang terpenting, apakah dia merindukan Ayahnya?

Ayah Gajah mati, tergeletak. Diracun! Membengkak saat ditemukan di kebun milik si A. Belalai terpotong. Gadingnya hilang. Mungkin Gajah kecil sudah menangis sejak Ayahnya mengejang, melawan, saat nafas terakhir ditarik bersama jiwa. Meratap. Tak ada yang mendengar.

Siapa bilang kehilangan itu enak? Apalagi jika kehilangan itu mendadak. Tanpa aba-aba. Siapa bilang ditinggalkan itu biasa saja? Sakit tahu! Coba kau rasakan.

Belum lagi kalau dipisahkannya bukan oleh kematian. Ditinggalkan. Sendirian. Kau meratap semalaman, tapi tak seorangpun mendengar. Esoknya kau lihat yang kau ratapi tertawa. Baik-baik saja. Sementara kau tidur tanpa membersihkan make-up hingga maskara rontok di atas bantal. Kan sial.

Untunglah kau manusia. Kau bukan Gajah yang ingatannya luar biasa panjang. Kau selalu bisa memilih untuk lupa setelah kenyang meratap. Sama seperti kau selalu lupa dimana kau taruh kunci, dimana kau letakkan ponselmu. Yah kau kan pelupa.

Jika tidak, kau bisa simpan ingatan itu baik-baik dalam peti yang terkunci di sudut. Lalu melenggang melanjutkan hidup. Nanti juga lupa.

Tenang, manusia itu makhluk pelupa kok!

Salam,

Kok sendirian Mbak?

Kok sendirian Mbak?
“Kok sendirian Mbak? Jomblo ya?” Source: aurbataokuch.com

Sebagai seorang perempuan yang sering sekali kemana-mana sendirian, saya mendapati bahwa masyarakat Indonesia masih memandangnya sebagai sesuatu yang asing. Tidak pernah saya berpergian sendirian tanpa ada mulut yang sangat perhatian dan bertanya, “Kok sendirian Mbak?” Kalau pertanyaan tersebut ditanyakan oleh perempuan lain seperti Ibu-Ibu atau Mbak-Mbak saya biasanya hanya menjawab iya sembari tersenyum. Tapi ketika ditanyakan oleh lelaki, yang terdengar di telinga saya adalah nada yang mengganggu. Ditanggapi salah, tidak ditanggapi salah. Seperti hari ini.

Pagi tadi saya impulsively pergi ke Kebun Binatang Ragunan. Niatnya olahraga pagi, lari-lari kecil karena trek di Ragunan yang naik turun cocok untuk latihan fisik sebelum pendakian bulan depan. Dari rumah saya berangkat sudah agak siang, sekitar pukul 7 dalam keadaan belum mandi dengan berbekalkan tas kecil berisi dompet, handphone, earphone, dan sunscreen. All the essentials. 

“JakCard bergambar Gajah.” Source: pribadi

Setelah perjalanan sekitar 15-20 menit saya sampai di parkir motor ragunan. Ternyata JakCard saya saldonya sisa 1.500 sehingga harus diisi terlebih dahulu. Akhirnya saya tinggal kartunya untuk diisi di pos masuk parkir sembari memarkir motor. Tidak lama saya kembali untuk mengambil JakCard saya dan Mas-Mas yang jaga pos berkomentar, “Pagi banget, Mbak.” Saya hanya menjawab iya sembari tersenyum sopan. Kemudian ada seorang penjaga lainnya yang agak lebih tua menyambung, “Mau olahraga ya? Kok sendirian Mbak?” Saya lagi-lagi hanya menjawab iya. Namun kali ini diikuti dengan kalimat, “Mari, Pak!”

“Kenapa ada patung Gajah Afrika di antara para Pelikan Kacamata?” Source: pribadi

Setelahnya saya melanjutkan perjalanan menuju pintu masuk. Melewati kandang Binturong dan Rakun, kemudian menghampiri kandang Pelikan untuk mengambil foto serta bersiap-siap untuk berlari. Saya menyalakan Nike+ Run dan Spotify, lalu saya mulai berlari. Hari ini saya langsung ke arah kandang Harimau dan Singa baru kemudian memutar ke arah Orangutan lalu ke depan lagi melewati kandang burung. Setelahnya saya kembali mengambil jalan melewati masjid namun kali ini tidak belok ke arah kandang Harimau melainkan lurus menuju kandang Gajah. Total saya hanya berlari sejauh 1,2km dalam waktu 8 menit-an.

“I could sit all day watching the Elephants eating.” Source: pribadi

Sesampai di kandang Gajah yang terletak di Jalan Gajah Barat saya duduk di paving sembari bersandar ke kursi yang letaknya sekitar 5 meter dari pembatas kandang. Namun saya berkali-kali berdiri dan menghampiri kandang setiap kali Gajahnya mendekat. Pas sekali saat saya berdiri ada sekitar 4 orang berseragam yang baru datang. Salah satu diantaranya minta difoto kemudian saya agak bergeser untuk memberikan ruang.

“He’s teasing her. What a lovebird slash elephant.” Source: pribadi

Saya sedang diam sembari melihat Gajah ketika orang yang mengambil foto berkata, “Wah kurang bagus soalnya sendirian. Mbak tolong ditemani dong.” Jujur saya malas sekali dengan cara-cara seperti itu. Walau saya misuh-misuh dalam hati namun saya hanya menjawab, “Oh enggak makasih.” Saya pikir selesai sampai situ, ternyata saya salah. Tidak lama orang yang tadi difoto bertanya kepada saya, “Kok sendirian Mbak?”

“Saya ga sendirian kok. Saya ditemani Gajah yang cantik ini.” Source: pribadi

Shietz. I really hate that kind of question. Bukan, bukan karena sedih sendirian. Terus ingat mantan, galau, risau, malu karena jomblo dan ga punya kawan. Bukan. Pertanyaan itu hampir selalu terdengar seksis bagi saya. Kenapa memangnya kalau sendirian? Apa karena saya perempuan? Apa segitu anehnya perempuan pergi sendirian, bahkan ke Ragunan yang bisa dibilang cuma sepelemparan batu dari rumah saya? Apa perempuan memang ga bisa or ga boleh pergi sendirian? Dunno, dat kind of question sounds stupid dan sangat seksis aja bagi saya. Apalagi saya bisa membedakan mana yang nanya karena betulan peduli, mana yang cuma basa-basi, dan mana yang merupakan pick-up line ga penting. Dikiranya kalau perempuan sendirian berarti minta digodain atau lagi cari lelaki mungkin.

Saya semakin furious karena saya sudah menunjukkan gesture terganggu tapi orang ini tidak melihatnya. Saya hanya menjawab, “Iya.” Tetapi orang tersebut terus melanjutkan percakapan sebagaimana di bawah ini. Yang di dalam kurung adalah komentar atau pisuhan saya ya.

Orang asing (OA): Memang dari mana Mbak?

Saya (S): Dari rumah. (Fyi, saya sudah membuat nada suara saya terdengar sangat terganggu.)

OA: Haha iya rumahnya dimana?

S: Dekat sini. (Damn! Do you really need to ask all of this question when my gestures and my answers already shows that I’m friggin annoyed?)

OA: Haha iya dekat sini itu dimana?

S: Pasar Rebo.

OA: Sesudah Pasar Selasa ya?

S: Ya disitulah. (Wtf wtf wtf! I’m trying so damn hard not to throw any anger. This is my moment with Elephant. I don’t want any punk with uniform ruin my day.)

OA: Kok ga ada yang nemenin? Emang ga apa-apa pergi sendirian, ga ada yang nyariin? Apa habis putus ya?

S: Enggak. (Really pertanyaan ini udah bikin saya fed up banget. Jijik. Kesannya perempuan sangat depending sekali sama lelaki. Sama pacar. Sama suami.)

OA: Kalau Pasar Minggu jauh gak dari sini Mbak?

S: Lumayan.

OA: Berapa km?

S: Sekitar 3-4 km mungkin.

OA: Oh berarti bisa jalan kaki ya?

S: Bisa. (Another sexist question karena ketika saya bilang bisa dia tertawa. Mungkin dipikirnya saya bercanda. Eh sorry ya saya biasa lari pagi lewatin pinggir tol TB Simatupang terus mutar ke sisi pinggir tol Taman Mini. Itu bisa 3,5-4 km.)

OA: Saya ga tau sih ya soalnya saya bukan orang sini. Sering kesini Mbak?

S: Lumayan. Saya suka Gajah. (Udah tahu ga tahu ngapain nanya-nanya. Ga faedah.)

OA: Oh. Hahaha emang apanya yang disukai dari Gajah? 

S: Banyak. (Saya sudah malas jawabnya karena nada pertanyaannya terdengar seperti memang-apa-bagusnya-sih-gajah.)

OA: Disini selain Gajah hewannya ada apa aja ya?

S: Banyak. Harimau, Singa, Beruang.

OA: Dinosaurus ada ga?

S: Ga ada. Adanya buaya.

OA: Kalau Harimau sama Singa di sebelah mana Mbak?

S: Di tengah.

OA: Jauh Mbak? Nanti nyasar lagi.

S: Enggak. Ikuti saja petunjuknya. Ada di setiap sudut.

OA: Ya tetap aja nanti nyasar karena ga tau jalan.

S: Ya. (Saya tau jawaban ini ga nyambung sama sekali. Tapi saya benar-benar tidak dalam mood untuk bersosialisasi apalagi melakukan basa-basi macam ini.)

Eh kebetulan setelah itu ada satu keluarga yang mau berfoto. Saya kemudian bergeser menjauh sehingga antara saya dan orang tersebut dibatasi keluarga yang berfoto. Tidak lama orang-orang berseragam itu kemudian pergi dan berkata, “Mari Mbak.”

Akhirnyaaa pergi juga ampun. Saya benciiii sekali kalau saya sudah menunjukkan saya sangat terganggu tapi orang masih insist untuk mengajak bicara. Saya jarang menunjukkan saya terganggu soalnya. Demi kesopanan. Kalau saya sudah menunjukkan berarti itu sudah parah banget menurut standar saya.

Saya tidak paham apa yang jadi masalah ketika perempuan pergi sendirian, berduaan, bertigaan, atau bahkan ramean tanpa lelaki. Apa iya mindsetnya perempuan itu ga bisa pergi sendirian atau hanya bersama perempuan lainnya? Apa iya serentan dan selemah itu perempuan di mata society?

Bukan sekali dua saya pergi sendirian dan ditanya, “Kok sendirian Mbak?” Biasanya pertanyaan itu akan diikuti dengan, “Emang pacarnya kemana?” I really really fed up with that sexist question. Terkesan sekali perempuan itu ga bisa berpergian kalau ga sama pacar/suami/pokoknya lelaki.

Ya ampun, saya bahkan manjat Salak sendirian walau nggak muncak. Iya tahu itu nggak baik, nggak aman. Paham betul. Wkwk. Terlepas dari kenakalan saya yang tidak mengikuti safety procedure, saya cuma mau bilang perempuan itu tidak lemah. Di Yogya misalnya saya sering naik motor kemana-mana sendiri. Antar kota antar provinsi malah. Saya puluhan kali naik-turun Gunung Api Purba Nglanggeran sendirian. Cuma untuk makan pisang. Pergi ke pantai sendirian buat liat sunset. Bahkan ke rumah sakit sendirian pas punya pacar. Wkwk.

Di Kalimantan Timur  malah saya naik motor dari Samarinda ke Tenggarong sendirian. Lewat jalan berkelok-kelok yang kadang longsor di beberapa tempat. Dulu pun ketika disana, sering banget saya jadi korban harassment lewat omongan lelaki cuma karena saya kemana-mana sendirian. Cat-calling mah makanan sehari-hari. Saya sampai ribut sama seorang pekerja tambang saat makan di Berau karena merasa dilecehkan. Memang betul kata Bang TM, energi tengkar saya terlalu kuat. Hahaha. Saya tidak tahu dengan perempuan lain, tapi saya sadari keberanian saya lahir karena didikan Bapak yang keras dan juga fakta bahwa saya latihan beladiri taekwondo sejak kelas 3 SD sampai lulus SMA. Saya juga sempat menjajal Capoeira walau akhirnya saya berhenti, tidak sanggup karena harus melakukan akrobatik. Iya saya paling benci akrobatik. Disuruh jungkir balik. Mengerikan.

However, perjalanan hari ini mengingatkan saya kembali bahwa masalah utama bukan terletak pada kesetaraan. Kenapa? Karena tanpa perlu meminta sekalipun perempuan jelas setara dengan lelaki. Satu hal yang jelas-jelas gagal dipenuhi adalah lingkungan yang melahirkan rasa aman dan nyaman bagi perempuan untuk berkarya dan beraktivitas. Bebas dari kungkungan mindset yang sempit, pandangan yang mencela dan merendahkan, serta cara-cara purba dalam bersikap terhadap perempuan.

Salam hangat,



What is the problem of our law enforcement exactly?

What is the problem of our law enforcement exactly?
“There’s no such thing like justice for all.” (Source: static.aqa.org.uk)

So, one of my friend suddenly chat me in Instagram and ask for my opinion about law enforcement in Indonesia. His question: 

Menurutmu, apakah penegakan hukum indonesia kedepan bergantung pada masa lalu indonesia? Misal kasus 98, pemberontakan pki, papua barat, gam dll..

For that question, I definitely answer no right away. A big big no. Supposedly no. Why? I said because it’s not included in ‘faktor-faktor yang mempengaruhi penegakan hukum’ such as the law itself, the law enforcers, the law infrastructure and facility, the society, and the culture. Theoretical answer, lol.

After that my friend sent me a paper from Yap Thiam Hien Human Rights Lecture on 24 March 2017, titled “Looking Backward to Look Forwards: A Stronger Future for Indonesia Rooted in Justice”. I read it then I said to him, “I’ve read it, but I still don’t want to think that law enforcement depends on the history. It’s all about good and political will.”

I mean, all the impunity stuff not happen because there were once human right cases. The impunity itself is the problem of our law enforcement. Hey, the jurist once fight for exception of non-retroactive principle so there will be no such thing like impunity, right?
Regarding to the paper, if we talk about our country past sins I will happily say that the problem are us. Not the past. Why our country sins, why not our government sins? Because we, as a member of this nation also guilty for omission tho’ the court never give any of us a damn verdict. In fact we let our government, our law enforcers, and even ourself abusing our dear friends, our brothers and sisters across this country. Till now. Like a bunch of losers.

We let our country abuses some people right of justice, to be submit in a free and independent trial, and we even let some sinners moves freely while our dearest friends, brothers, and sisters still asking where the hell are their son, their daughter, their parents,  their husband, their wife, and their justice.

And how we connect the dots of the past with current law enforcement? I will easily say, after that so called Reform in 1998 nothing was change. Sure we have all of that media to complain, all that instrument to spit our bitterness with all things happen in our country, but still we are too good to stand for our friends, brothers, and sisters. We still blame a wife for begging the President for justice as a nagging old lady. That he can’t move on and don’t understand the President is so damn busy. Really guys? Is that even a good word to say for someone misfortune?

Oh and we even still easily say that the Papuans are total traitors when all they want are just freedom and independency to choose their own destiny. To be rich in their land of paradise. Not being sell and bargain like a piece of thing. They aren’t things. They are human beings. Capable to think and feel. Just like you.

So I would like to say that the biggest problem of our law enforcement are us. We see how the government and law enforcers straddling the law. We see how they not really interest with any human rights issues. We see how they don’t have any good or political will. But we embrace them, we don’t fight them, or easily we just close our eyes and our ears. We just don’t care. As long as it doesn’t affects us. Until one day, they bite you right in your head then you’ll cry like a baby. Hope someone to stand for you and help you dealing with that so called great government, great president, or great policy. Well done!

Salam,