Menuju 1675mdpl yang Gagal

“W lcome, w lcome!” (source: pribadi)

Start dari rumah kesiangan, jam 09.30 saya baru berangkat menuju Terminal Rambutan dengan harapan saya akan dapat duduk dengan nyaman sampai pertigaan Cibodas. Harapan palsu! Apa mau dikata, saat saya sampai pas sekali ada Bus Marita. Sudah naik, eh ternyata tak lewat Ciawi. “Macet!” kata si Bapak kernet. Ya sudah, saya memutuskan untuk turun di Jalan Baru dan naik angkot ke stasiun Tg. Barat. Kita coba jalur lain wkwkwk.

Hujan mengiringi perjalanan saya ke stasiun. Jam 10.26 akhirnya saya tiba di Stasiun Tg. Barat dan setelah 10 menit menanti, kereta tujuan Bogor pun datang. Pintu kereta dibuka, alhamdulillah saya tak dapat kursi tapi dapat gerbong yang lumayan lowong.

Sampai Depok, eh banyak yang turun. Yay! Dapat duduk!!! Fufufu. Since dahulu kala relasi Jakarta-Bogor adalah favorit saya. Karena lumayan panjang untuk berkontemplasi tapi juga tidak cukup panjang untuk membuat kaki (kala berdiri) atau pantat (kala duduk) pegal.

11.34 sy keluar dari stasiun. Tetiba hujan deras. Akhirnya saya menggunakan jas hujan walau telat, sudah terlanjur sayang. Eh maksudnya terlanjur basah wkwk. Saya berjalan dan menepi untuk berteduh bersama sekian kepala di BJB Kapten Muslihat. Saat hujan mereda saya memutuskan naik Gojek ke Mal Eka Lokasari. Kenapa ga naik angkot 02 rute Bubulak-Sukasari? Karena saya bermaksud mengonfirmasi rute yang akan saya ambil untuk menuju Cibodas. Toh ongkosnya pun beda tipis.

12.19 saya tiba di Sukasari dan tidak lama angkot tujuan Cisarua pun datang. Sebetulnya ada opsi naik Gojek atau naik L300, tapi untuk alasan berhemat waktu dan uang saya memutuskan keep on the track. Lagipula saya berniat untuk mencoba juga ke Cibodas by angkot haha.

Oh ya pas di Rancamaya seorang pengamen naik, eh suaranya lumayan. Tapi bete banget pas dia bilang, “Makasih Kakak Fatin.” saat dikasih selembar rupiah. Fuhhh. Wajah saya kurang authentic sepertinya. Dari zaman kuliah dan Fatin booming, sampai sekarang masih saja sering dimirip-miripin sama Fatin.

Jam 13.32 baru saja angkot jurusan Cisarua yang saya naiki melakukan u-turn untuk ambil arah Puncak dan Gadog. Tua di jalan? Nah, it’s fine. Cuma deg-degan abis karena sisa cuma saya dan seorang penumpang lain dengan anaknya. Semoga tak diturunkan di tengah jalan sebelum Pasar Cisarua.

Saya sampai di Pasar Cisarua pukul 14.33. Jadi berapa ongkosnya dari Elos? 15ribu saja. Biasanya 10ribu kata Supir angkot tsb tapi karena macet jadi dimarkup. “Gapapa.” ujar saya sambil tertawa. 15ribu aja rasanya sudah murah sekali kok karena macet totals dan angkotnya kosong. Saya serasa naik taksi hanya tanpa AC dan sedikit kurang nyaman karena tanpa sandaran kursi. Sandaran bahu apalagi. Alamak!

Kemudian saya naik angkot L300 jurusan Cipanas-Cianjur. Kosong pulak. Semoga tidak ngetem-ngetem karena Cibeureum tutup jam 17.00, batin saya.

16.05 akhirnya saya sampai di pertigaan cibodas. Fuhhh macet bukan main. Langsung saya ke Alfamart untuk membeli beberapa cemilan. Setelah itu saya menyeberang dan mulai berjalan karena belum terlihat ada angkot kuning yang ke arah Cibodas. Sekitar 200m berjalan, ada yang klakson-klakson. Saya sudah mau marah, eh ternyata angkot. Akhirnya saya naik angkot, lumayan lah 3km-an.

Saya sampai di balai sekitar jam 16.30. Segera saya hampiri para Bapak dekat gerbang. Benar saja, saya sudah tidak diperbolehkan naik ke Cibeureum. Tutup jam 15.00 katanya. Damn! Bapak-bapak tersebut menyarankan saya untuk ke Canopy Bridge saja. Tapi saya bersikeras, cuma mau ke pos pemeriksaan kok, gapapa kalau nanti disuruh turun lagi. Akhirnya setelah berbincang-bincang dan saya meminta untuk difoto di dekat tulisan balai, saya berjalan ke pos pemeriksaan (resort) dengan diiringi teriakan, “Lagian sendiri sih. Jones.” dari Bapak-Bapak tersebut. Wk!

Jones kata Bapak-Bapak di Balai (source: pribadi)

Saya sampai di pos pemeriksaan setelah berjalan sekitar 15 menit. Bertemulah saya dengan Pak Iwan salah seorang staf resort yang sudah tentu melarang saya naik. Akhirnya saya bercakap-cakap dengan beliau. Agak lama datang 2 orang Abang-Abang yang habis mengantar tamu. Ternyata Abang bernama Bang Kemi dan Bang Ifan tersebut adalah salah dua volunteer Montana.

Dat view! (source: pribadi)

Kami mengobrol sampai ada panggilan untuk makan di basecamp. Asik makan gratis hahaha. Di basecamp saya berkenalan dengan volunteer yang lain, yakni Bang Benito, Bang Mutardi, Bang Oyot, Bang Iyan, Balunk, Bang Lukman, Bang Mursidi, Bang Jamal, eh udah disebut semua belum ya. Duh kebiasaan jelek suka lupa nama orang. Saya juga berkenalan dengan dua tamu yang sebelumnya diantar Bang Ke (panggilan Bang Kemi) untuk ke Canopy Bridge yaitu Novi dan kawannya (lupa namanya).

Mereka juga tidak boleh naik karena kesorean (source: pribadi)

Untuk dinner menunya sayur asem, ikan asin, dan sambal buatan Bang Oyot yang duhh enak banget. Sayang saya lagi konsisten diet jadi makannya porsi extra terbatas. Setelah makan, saya dan Novi mencuci piring. Really, for the sake of humanity kalau numpang makan atau tidur di tempat orang minimal bantu kerjaan kecil yaa (Tips traveling 101).

Lampu-lampu dangdut di Basecamp Montana (source: pribadi)

Sesudahnya ya biasa bercengkrama, ngopi, nyanyi-nyanyi, sampai akhirnya saya memutuskan untuk pulang jam 21.15. Saya memang gagal ke Cibeureum karena hal teknis, kesorean. Tapi saya dapat lebih dari sekedar swafoto di air terjun, yakni kawan baru. Thanks a lot untuk jamuan, obrolan, dan penerimaannya ya Bang-Abangs!

Prinsip saya, kemanapun saya pergi minimal harus mendapat kawan baru. Sepele tapi penting untuk make sure kamu menambah jaringan saat berpergian. We’re social creatures kan? Nggak rugi deh kenalan sama orang dan tukaran kontak. You don’t know if someday it will benefits you, right? At least saya bisa ikut beberapa kegiatan mereka yang agaknya menarik daaan tadi saya sudah dijanjiin mau diajak panjat sih. Wk. Don’t underestimate the power of networking!

Last but not least, tujuan saya traveling singkat dalam sehari ini tercapai sih. Kalau kata Pak Terry Pratchett, “Why do you go away? So that you can come back. So that you can see the place you came from with new eyes and extra colors. And the people there see you differently, too. Coming back to where you started is not the same as never leaving.”

Salam!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s